Diagram Garis

Pernahkah anda melihat data pertumbuhan penduduk suatu wilayah? Umumnya, data tersebut ditampilkan dalam sebuah grafik berupa garis yang naik atau turun. Penyajian data dengan metode seperti itu disebut dengan diagram garis atau grafik garis. Kali ini, kami akan bahas secara lengkap mengenai grafik garis.

Pengertian

Diagram garis adalah diagram yang digunakan untuk menggambarkan suatu keadaan berupa data berkala/berkelanjutan. Atau bisa dikatakan berhubungan dengan kurun waktu. Untuk menunjukkan perkembangan suatu keadaan.

Diagram ini sangat tepat untuk menyajikan data untuk mengetahui kecenderungan kelakuan atau trend. Misalnya produksi minyak tiap tahun, jumlah kelahiran tiap tahun, jumlah produksi tiap jam, dan lain-lain. Dalam diagram tersebut terdapat sumbu vertikal (sumbu y) untuk menunjukkan frekuensi. Dan sumbu horizontal (sumbu x) untuk menunjukkan variabel tertentu.

Jenis Diagram

1. Diagram tunggal

Diagram tunggal adalah diagram yang menyajikan satu kejadian dalam kurun waktu tertentu. Sehingga hanya ada satu garis diagram yang dapat dibuat.

Contoh

Sebuah pabrik sedang lakukan produksi AC mobil. Operator selalu mencatat hasil produksinya setiap jam. Berikut laporannya :

Waktu (jam)Jumlah Ac Mobil
155
260
358
462
563
662
761
850

Maka diagram garisnya

Dari diagram diatas dapat terlihat bahwa produksi ac mobil tertinggi terjadi pada jam ke-5. Yaitu sebanyak 60 unit. Sedangkan yang terrendah terjadi pada jam ke-8 yaitu sebanyak 50 unit. Dengan demikian kita dapat menyimpulkan bahwa produksi ac mobil cenderung stabil setiap jamnya.

2. Diagram majemuk

Diagram majemuk adalah diagram yang menunjukkan lebih dari satu kejadian dalam waktu tertentu. Sehingga dalam satu gambar terdapat dua atau lebih garis diagram.

Contoh

Sebuah showroom sedang membandingkan penjualan 2 jenis mobil yang berbeda dalam 6 bulan. Berikut ini datanya

WaktuMobil AMobil B
Januari5560
Febuari6062
Maret5863
April6261
Mei6360
Juni6266

Maka diagram garisnya adalah sebagai berikut

Contoh diagram garis majemuk

Cara Pembuatan

Berikut ini langkah-langkah untuk membuat diagram garis :

1. Sediakan data atau tabel yang akan dibuat diagram.

2. Buatlah garis horizontal. Kemudian tulis variabel waktu yang akan digunakan di bawah garis tersebut. Pastikan jarak antara variabel selalu sama/konsisten.

3. Buatlah garis vertikal. Kemudian tulis frekuensi yang kira-kira mampu untuk menampilkan data tersebut.

4. Buatlah titik temu antara variabel dan frekuensi sesuai data.

5. Hubungkan titik-titik tersebut sehingga terbentuk diagram garis.

Demikianlah penjelasan lengkap mengenai diagram garis. Semoga bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. Jangan lupa untuk share dengan teman-teman yang lain. Baca juga jenis diagram lainnya.

Tinggalkan Balasan